Selasa, 09 Februari 2016

Tas yang Cocok untuk Backpackeran Bareng Keluarga

Tas yang Cocok untuk Backpackeran Bareng Keluarga

SEJAK anak-anak bisa diajak backpakeran, setiap Lelaki Berciput kalau jalan bareng yayangnya sekadar cuci mata di mall pasti lihat-lihat tas ransel untuk backpakeran. Bukan apa-apa, tas yang selama ini digunakan sudah tidak muat, yang masih layak pakai koper. Masa backpakeran pakai koper? 
Bisa saja pakai koper, kan backpackerannya pakai mobil, akan tetapi akibatnya bundanya anak-anak yang repot karena harus bolak-balik bongkar koper tiap ada keperluan. Sangat merepotkan. Di samping itu, membuat anak-anak tidak belajar bertanggung jawab pada barang bawaannya.
Lantas, tas yang cocok untuk backpackeran sekeluarga seperti apa menurut Lelaki Berciput? Mengingat sekarang kalau backpackeran sebisa mungkin ajak keluarga, jadi kayak rombongan imigran, deh. Berikut tips mencari tas yang cocok untuk backpackeran menurut Lelaki Berciput.
***
Pertama berupa tas punggung. Tas travel bentuknya bermacam-macam, ada tas punggung, tas slempang, atau tas yang bisa dislempang dan ditenteng. Tas slempang atau tas yang ditenteng bawanya pasti lebih berat daripada tas punggung, makanya Lelaki Berciput merekomendasikan tas punggung.
Lelaki Berciput membayangkan seluruh anggota keluarganya memilii tas travel punggung yang warna dan bentuknya sama. Jalan sama-sama menyusuri pantai, lembah, kota tua. Ah, pasti lucu sekali.
Kedua talinya kuat. Tas travel apa pun talinya harus kuat, soalnya kalau tidak kuat bisa merepotkan. Bisa-bisa sedang berada di tengah lembah putus dan kita kesulitan memperbaikinya karena nggak ada tukang jahit.
Cara mengecek talinya kuat, lihat hasil jahitannya. Biasanya  ciri-cirinya kuat jahitannya sangat rapi dan finishingnya rapi. Tali tangan kanan dan kiri tersambung sehingga jahitannya cukup panjang. Pastikan tali mudah disesuaikan dengan tinggi badan.
Tas yang Cocok untuk Backpackeran Bareng Keluarga
Cocok Neh Buat Dipakai Bareng Si Sulung (Foto Dok Zalora)

Ketiga ukuran sesuai dengan pemilik tas. Ukuran tas travel itu bermacam-macam ada yang kecil, sedang, dan besar. Ada untuk anak-anak, remaja, dan dewasa, jadi sebaiknya ketika memilih tas travel untuk backpackeran sesuaikan dengan pemilik tasnya.
Lelaki Berciput memiliki tiga anak yang masing-masing berusia 8, 10, dan 12 tahun. Artinya, dia harus mempunyai 5 tas travel yang ukurannya berbeda, sesuai dengan kebutuhan dirinya, istrinya, dan anak-anaknya. Kenapa harus sesuai dengan kubutuhan? Supaya tidak keberatan saat membawanya.
Keempat cukup untuk membawa keperluan minimal selama 5 hari. Ini yang gampang-gampang susah. Nggak mungkin kan, tas anak-anak mampu membawa barang yang sama dengan barang bawaan orang dewasa?
Jangan khawatir, selagi cara mengepacknya dilakukan dengan baik, mau membawa barang sebanyak apa pun tak masalah, yang penting sesuai dengan kapasitas tasnya. Lagian, baju anak-anak tak sebesar baju atau barang bawaan orang dewasa, kan? Cukup pastikan saja, tasnya mampu membawa minimal keperluan selama 5 hari, minimal baju, celana, baju dalaman, makanan kecil, dan air.
Tas yang Cocok untuk Backpackeran Bareng Keluarga
Kalau Ini Cocok untuk Dipakai Bunyang Sama Kedua Princessku (Foto Dok Zalora)

Kelima berbahan waterproof. Bahan tas untuk backpackeran sebisa mungkin dari bahan waterproof supaya tahan air dan tidak tembus air serta tahan panas. Backpackeran terkadang lebih banyak berada di alam atau outdoor sehingga memungkinkan terkena sengatan matahari atau air hujan. Bahan parasut juga mudah untuk dibersihkan, sehingga ketika kotor mudah dibersihkan.
Dengan kelima tips di atas, Lalaki Berciput lalu berselancar mencari tas travel yang cocok untuk backpackeran bareng keluarganya dan menemukan Eiger di ZALORA dengan sangat mudah. Tanpa perlu waktu lama, dia lalu memesan tas yang dicarinya dan tinggal menunggu barangnya sampai sambil membuat list rencana backpackeran bareng keluarganya bulan depan.
Selamat BackPackeran!

26 komentar:

  1. Kasian Juga kalau anak-anak disuruh make tas masing masing pas jalan jalan ntar keberatan, pegel pegel deh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya, capai, nanti kalau capai pasti dibawain, hehe. Makasih ya udah mampir.

      Hapus
  2. Kalo jalan2 butuh tas besar isinya jajanan anaka2 hahahhah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mulai sekarangf jajanan cukup roti dan coklat biar sehat :)

      Hapus
  3. Ukuran dan isinya kan dsesuaikan dg usia anak.memang itu salah satu latihan tanggung jawab.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget Mbak. Kita orang tua kadang takut mereka nggak kuat bawa ya, padahal karena nggak terbiasa aja, hehe

      Hapus
    2. Awalx g tega ketika mmbiasakan anak bawa bawaan mrka sndri,mski simpel.tp kblakangx malah anakx yg ngotot bawa tasx sndri dan g boleh dbantuin.malah sy yg maksa mau bawain.hee..

      Hapus
  4. wah jadi keingetan, dari bulan kemarin mau beli tas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuklah beli tas, kapan lagi kalau bukan sekarang?

      Hapus
  5. Jadi ingat, perlu tas untuk pergi ke Yogyakarta akhir bulan nanti.

    BalasHapus
  6. kang aleee. mantap lahhh. ajak2 backpackerannya, pinjemin juga tasnya *muridngelunjak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe ... hayuk backpackeran seru

      Hapus
  7. awalnya kirain postingan tentang cerpen karena buru2 buka.. hihihi tetapi begitu dibaca.. wahhhh Kang Ale ternyata tasnya keren2 yaa jadi tergoda beli.. cocok buat saya ibu2 beranak banyak yg suka jalan2.. gak perlu bawa tas banyak2.. makasih sharingnyaa Boss..

    BalasHapus
  8. Wah pas nih..setelah ngerasain nyamannya backpackeran ma sandal eiger, sekarang saatnya beli tas eiger..
    Eiger emang kagak tipu-tipu..
    Bang Ali.. Share harganya dong..

    BalasHapus
  9. Ransel lebih simpel dan bisa diajak lari. Bayangin kalo kita pake koper dan harus ngejar-ngejar bis, betapa repotnya. Itu alasan aku kenapa prefer ke ransel drpd koper. Pas ke LN beberapa waktu lalu, ransel jadi pilihan krn emang tujuannya kan backpackeran. Dan nyaman banget pakai ransel :)

    BalasHapus
  10. Makasih info backpack nya cikgu Ali. Mantap neh buat referensi beli ransel. Emang enak anak anak pas jalan bawa tas ransel sendiri, jadi lebih tanggungjawab sama barang sendiri. Emak juga sekali kali pengen nyantai hihihi

    BalasHapus
  11. Ada juga jenis tas selempang yang cocok Kang Ali. Buat jalan-jalan versi santai tapi

    BalasHapus
  12. Saya juga penyuka ransel kang, lebih praktis aja, dari dulu saya sekolah, kuliah bahkan kondangan pake ransel, wkwk, parah bgt kan saya? hadeuh... Tapi sekarang semenjak nikah mah menyesuaikanlah soalnya sering diprotes suami :D

    Noted ni ransel2nya, pengen juga ah...

    BalasHapus
  13. Hampir semua barang produksi eiger memang mantab, harganya sesuai dengan kualitas barangnya..

    BalasHapus
  14. saya selalu suka belibtas ya eiger kang... sejak duluuu sampai sekarang. jarang tuh beli tas cantik model emak2 gaul gtu. kalau pergi2 lbh nyaman pake tas punggung... n eiger tu super nyaman

    BalasHapus
  15. Wah jadi pengen tas gunung, bentar lagi mudik bawa baby. Klo koperan pasti repot :D

    BalasHapus
  16. Wah jadi pengen tas gunung, bentar lagi mudik bawa baby. Klo koperan pasti repot :D

    BalasHapus
  17. Wah makasih infonya Kang, emang lagi nyari-nyari ransel nih

    BalasHapus
  18. Saya sepakat, kalo liburan ama naka2 mereka juga diberikan tas atau kover masing. Pun saat berjalan2, mereka diberikan ransel atau tas masing, supaya belajar memenej brg2 apa yg perlu dibawak dan efisien juga, gak apa2 minta ama ortunya. Kami juga mulai mengajarkan Nawra begitu. Kalo berpergian kovernya dan tas masing2.

    BalasHapus
  19. Saya juga sukanya gendong ransel, Marwah juga sekarang pengennya bawa ransel sndiri heheh

    BalasHapus

Ditunggu Komentarnya Teman-Teman

Blog Archive

Komentar