Sabtu, 08 Juli 2017

Serunya Babakaran Sate Khas Bandung di Babakaran Buah Batu Bandung



LANGIT mulai gelap saat saya tiba di Babakaran Sate dan Sambal Khas Bandung Jalan Buah Batu No. 133 Bandung. Pengunjung terlihat sangat ramai. Hari itu restoran yang terkenal dengan sate khas Bandung-nya itu baru open trial. Sejenak saya tertegun, baru open trial saja ramainya bukan main, apalagi kalau sudah beneran buka?
Saya melangkah masuk dan bertemu teman-teman Blogger Bandung serta teman-teman dari Ayobandung, salah satu portal berita yang tak hanya menawarkan berita, ayobandung juga menawarkan persaudaraan dan kebersamaan karena selalu memberikan ruang yang sangat luas untuk informasi kegiatan masyarakat dan komunitas di Kota Bandung.
Open trial Babakaran di Buah Batu Bandung bersamaan dengan sepuluh hari terakhir di Bulan Ramadhan, jadi membuka kesempatan bagi siapa pun yang ingin merasakan lezatnya sate khas Bandung serta menu-menu lainnya hingga akhir Ramadhan dengan diskon khusus.
Sambil menunggu menu selesai dibakar mata saya tak lepas dari ruangan yang didesain sangat simpel, tetapi tetap terlihat berkelas dan sesuai dengan target pengunjung, yaitu anak muda yang energik dan suka dengan petualangan.

Sama seperti XL yang signalnya energik dan senang diajak berpetualang ke mana pun sehingga nyaman menggunakannya. Ditambah lagi dengan kelebihan yang setiap saat ditambah, misalnya youtuban gratis, bisa dipakai di luar negeri, dan yang terbaru ada paket Ngobrol Gratis, jadi makin lengkap saja.

Sate Khas Bandung
Sebelum membuka cabang di Buah Batu Bandung, Babakaran sudah ada di Jalan Ir. H. Juanda No. 111 Bandung. Babakaran  sangat dikenal penikmat kuliner karena sate  dan sambel khas Bandung-nya.  
Sejak awal berdiri, Babakaran memang bercita-cita ingin menghadirkan kuliner khas Bandung, terutama sate. Mimpinya bisa menyamai Sate Tegal yang sangat identik dengan Kota Tegal atau  Sate Maranggi yang sangat kental dengan Kota Purwakartanya.
“Kita ingin menghadirkan sate yang berbeda dengan sate-sate lain pada umumnya,” ujar Marketing Babakaran, Alvian Fathoni saat acara Open Trial Babakaran Cabang Buah Batu Bandung berlangsung.
Pantas saja, jika semua menu yang disajikan semua berbentuk sate alias ditusuk dengan bambu khas sate. Ada berbagai pilihan sate yang ada di dalam menu, mulai dari sate ayam, sate sapi, sate baso, sate kulit ayam, sate udang, sate bawal, sate brokoli, dan sate-sate lainnya. Semuanya dibakar dan disajikan sebagaimana layaknya ketika sedang babakaran saat kamping, hehehe.


Sate tanpa sambal yang khas nggak akan sempurna, makanya, selain sate, Babakaran juga sengaja menghadirkan sambel yang khas pula. Sambel khas Babakaran yang bikin keringat bercucuran saking mantabnya.
Saya membuka menu dan langsung tersenyum simpul, selain Sambel Babakaran di sana juga ada Sambel Kang Emil, iya Kang Emil yang sekarang jadi Wali Kota Bandung. Mau pesan Sambel Kang Emil, Kang Emilnya lagi nggak di tempat, jadi Sambel Babakaran aja deh, pesannya.
Oh iya, kalau biasanya pesan sate itu dihitung perporsi, di Babakaran perbiji alias pertusuk, jadi kita bisa pilih sesuka hati semua menu yang disediakan. Kayak saya, saya pesan Sate Telur Puyuh, Sate Ayam, Sate Kambing, Sate Baso, Sate Usus, dan nasi putih. Bukan apa-apa, penasaran sama rasa khasnya.
 
Harum, Pedas, dan Nikmat
Usai shalat magrib, sate yang saya pesan pun datang. Karena perut sudah keroncongan, saya langsung coba Sate Ayamnya tanpa dicocok sambel. Sejenak saya nikmati harum babakarannya sambil memejamkan mata ... ya ampuuun, imajinasi mendadak terlempar ke Gunung Salak, berasa sedang kamping di sana.
Saya gigit daging ayam yang yang sudah dibakar dengan matang, teksturnya lembut banget. Eh, ini belum dicocok sambel saja sudah enak, apalagi dicocol Sambel Babakaran?
Tusuk sate kedua saya coba cocol sate ayam dengan Sambel Babakaran yang terlihat menggoda selera. Benar saja, begitu sampai di mulut rasanya pecah. Pedasnya semakin menambah enak.
Satu persatu sate yang saya pesan saya santap dengan dicocol sambel dan ditambah dengan nasi. Tanpa terasa, hanya dalam waktu tidak lebih dari setengah jam semua ludes berpindah ke perut saya, hehehe.
Perpaduan antara harum babakaran dan pedasnya sambil benar-benar menambah nikmat makan di Babakaran. Apalagi harga pertusuk sate tidak mahal, hanya berkisar antara Rp.2000 hingga Rp.3000 saja, jadi masih sangat ramah di kantong.











Secara keseluruhan sate babakaran memiliki enam kategori yaitu kategori ayam yang terdiri yaitu sate ayam babakaran, sate usus babakaran, sate kulit babakaran, sate ceker babakaran, dan sayap babakaran. Kategori sapi terdiri dari sate sapi babakaran, sate paru babakaran, dan sate kikil babakaran.
Kategori ikan terdiri dari sate Tuna babakaran, sate kakap merah babakaran, sate udang babakaran, sate kepala cumi babakaran, dan bawal babakaran. Kategori sayur terdiri dari sate brokoli. Kategori telur terdiri dari sate telur puyuh babakaran, dan yang terakhir kategori baso terdiri dari sate baso babakaran.
Sate-sate  tersebut di sajikan dengan berbagai varian sambal dengan sambal utama yaitu sambal babakaran dengan campuran bawang yang pastinya gurih banget, sambal dayang sumbi dengan campuran lemon yang sangat menyegarkan, sambal si Tumang dengan campuran kecap manis pedas nya yang pastinya nikmat, dan sambal Kang Emil yaitu sambal matah yang pasti nya juara banget.
Tidak hanya menyajikan aneka sate khas Bandung ini namun juga ada menu-menu lain seperti mie lautan api, aneka keripik dan minuman yang menyegarkan. Minuman terdiri dari anek mocktail, susu, teh dan dessert yaitu es gedong sate dengan pilihan rasa vanila coklat strawberry dan greentea. 
Mau merasakan nikmatnya makan sate khas Bandung? Yuk, coba Serunya Babakaran Sate Khas Bandung di Babakaran Buah Batu Bandung. 

@KreatorBuku

Babakan
Sate dan Sambel Bandung
Jalan Ir. H. Juanda No. 111 Bandung
Jalan Buah Batu No. 113 Badung
Buka
Minggu – Kamis
12.00 – 00.00
Jumat – Sabtu
12.00 – 04.00

28 komentar:

  1. Sedap banget nih, pagi-pagi ke sini jadi lapeer. sambalnya bikin penasaran, pasti sangat menggoda lidah ya? Jadi pengen makan sate hehe

    BalasHapus
  2. kalau sate dari daging dan seafood-seafoodan udah familiar saya, tapi kalau sate brokoli dan itu dibakar, baru tau ini. *apa saya yang ngga kudet ya? haduh^^

    ngga pesen mie lautan api kang? namanya kaya "bandung banget" :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mie Lautan Api-nya kagak kuat, level atu aja udah bikin air mata mengalir saking pedas membaranya, hehe

      Hapus
    2. sesekali dicoba, Kang. Rasa pedas bisa diatasi dengan susu, kok

      Hapus
  3. hem...nikmat nih. bacanya saja, kayaknya satenya enak, #Nyammm...

    BalasHapus
  4. Sate n sambelnya emang menggoda, bikin baper eeh laper

    BalasHapus
  5. Enak bgt ini kang. Tempting. Kindly visit my blog: bukanbocahbiasa(dot)com

    BalasHapus
  6. Aiihh... Bikin ngiler deh nih critanya. Apalagi pas liat pentol bakar. Untung gak pas puasa. Hihi

    BalasHapus
  7. Sepertinya enak kang
    Beragam juga modelnya
    Kapan k3 bandung ya hahahaha

    BalasHapus
  8. paling lengkap ini satenya, ada ceker disatein juga

    BalasHapus
  9. Brokoli juga disatein ini? Kece ahhahaha, semua serba disundukin
    paling demen yang sate usus :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, kebayang kan bagaimana rasanya, hehe

      Hapus
  10. Duh, mantep banget, rasanya aku tersesat dipagi hari, mana belum sarapan..hehe
    Aku suka tempatnya juga kang, sepertinya bikin nyaman.. Hhmmm...

    Udangnya enak tuh pasti. Gak nahan lihat sambelnya, Kang. Nasi anget sama sambel aja cukup.. Apalagi ditambah sate, tambah joss.. :)

    BalasHapus
  11. Ya ampun aku mau diajakin makan di situ sampai kenyang kang hahaha.
    Harganya juga enggak berat di kantong yaaa :D

    BalasHapus
  12. aduuhh bikin ngiler banget ini.. next time klo ke Bandung kayaknya wajib coba nih ya. mudah2an buka cabang di Jakarta jg deh. hehe

    BalasHapus
  13. Sate ... dengernya aja bikin laper , apalagi liat gmbarnya hehe...

    BalasHapus
  14. Mojang Bandung emang kreatif sangat, btw mojang itu bujang bukan Bang ?

    BalasHapus
  15. fotonya keren, bikin ngiler semuaaa

    BalasHapus
  16. dibakar apapun jadi sate.. aku sendiri belum pernah makan sate taichan.

    cuma bentuk sate ini dari ceker ayam sampe telor juga ada. nanti kalau aku ke bandung, moga2 bisa ke tempat ini lah.

    BalasHapus
  17. Kapan ya bisa ke bandung lagi... satenya menggoda bangeeett

    BalasHapus
  18. Kalo ke Bandung kudu mampir nih ke babakaran sate

    BalasHapus

Ditunggu Komentarnya Teman-Teman

Blog Archive

Komentar