Senin, 18 September 2017

Pulsa Elektronik dan Tips Menjalankan Usaha Jual Pulsa



 SEMENJAK handphone menjadi alat komunikasi utama hampir setiap orang, rasa-rasanya orang lebih memilih membeli pulsa daripada membeli makanan, hehe. Tidak heran, jika banyak orang yang lebih dulu mencari pulsa ketika tiba di suatu tempat dibanding mencari makanan.
Saya sendiri kalau kebetulan sedang traveling, yang paling utama ditanya adalah apa di sana signalnya lancar? Kalau lancar, apa di sana mudah membeli pulsa? Mengingat pulsa memang benar-benar sudah menjadi kebutuhan. Semakin simpel semakin terbantu.
Apalagi sekarang beli pulsa tidak harus gesek kartu seperti jaman dulu, cukup kirim nomer kepada penjual, pulsa elektronik langsung mendarat di nomer hanphone kita, jadi makin simpel. Cara membelinya pun makin simpel, salah satunya lewat toko online.
Tidak hanya toko online, bahkan sekarang pengguna handphone pun bisa ikut menjual pulsa, apalagi kalau biasa beli paket besar. Jual pulsa elektronik bisa menjadi salah satu alternatif bisnis yang bisa dikembangkan.
Jika dilihat dari sisi bisnis, menjalankan usaha jual pulsa memang mudah dan tidak perlu menggunakan banyak modal. Calon penjual hanya perlu seperangkat alat telephone saja sudah bisa untuk memulai usahanya.
Kata teman-teman yang jualan pulsa, dari segi keuntungan memang tergolong kecil, tetapi karena permintaan pasar banyak, maka semakin besar pula kemungkinan keuntungan yang didapat.

Ngomong-ngomong jualan pulsa, jadi ingat tips yang diberikan salah satu teman traveler yang juga jualan pulsa. Dia bilang sangat mudah bahkan dia memberikan beberapa tips yang bisa dilakukan? Dan, berikut ini tips menjalankan usaha jual pulsa voucher dan elektrik supaya tidak mengalami kerugian;


1). Sebelum jualan, coba cari tempat deposito pulsa yang terpercaya dan memberikan pelayan yang bagus, misalnya saja dalam mengirimkan pulsa selalu cepat dan tepat kepada pelanggan. Hal ini sangat penting karena sangat berpengaruh pada saat memulai bisnis jual pulsa.
2). Tips berikutnya jual pulsa dengan harga yang standard, tidak terlalu murah dan juga tidak terlalu mahal. Ingat baik-baik, jual pulsa, selisih 500 rupiah saja lebih murah dari penjual lainnya akan banyak konsumen memilih untuk membeli ditempat kita dibanding beli di tempat lain.
3). Karena bisnisnya baru memulai, pasti perlu modal lebih. Akan tetapi, jika modal untuk membangun sebuah kios pulsa elektrik belum ada, coba gunakan berbagai media sosial menjadi media untuk promosi dan penjualan. Dengan menawarkan di situs jual beli online akan lebih banyak orang yang cepat mengetahui dan juga lebih gampang menarik para konsumen.
4). Konsumen membutuhkan pulsa memang terkadang tidak pernah tahu waktu, jadi kalau memungkinkan tambah jam operasional dalam penjualan pulsa untuk tetap dapat melayani pembeli kapan saja. Setidaknya mempunyai jam lebih lama dari pada pesaing yang ada.
5). Berikan kemudahan kepada konsumen yang telah menjadi pelanggan kita. Mungkin bisa berikan potongan harga setiap pembelian minimal. Dengan begitu akan banyak pelanggan yang lebih mempercayai kios pulsa kita.
6). Kendala paling sering yang terjadi dalam penjualan pulsa salah satunya pelanggan yang sering hutang. Jika memungkinkan, usahakan beri batasan waktu ataupun batasan nilai pulsa yang bisa ditunda pembayarannya karena hutang akan membuat bisnis kita sulit berkembang. Ingat, dari uang penjualanlah operasional konter kita bisa tetap berjalan.
7). Karena usaha ini terbilang sangat kompleks jadi butuh ketelitian dalam setiap pekerjaan. Misalnya saja membiasakan diri selalu mencatat hal-hal yang berkaitan dengan barang pengeluaran ataupun pemasukan. Dengan begitu kita bisa memperhitungkan keuntungan ataupun kerugian yang dialami dalam periode tertentu.
 Selain tips di atas, masih banyak tips yang lainnya, tetapi sebagai pemula tips di atas bisa segera diaplikasikan. Jangan pernah khawatir, karena biasanya setelah mendapatkan kepercayaan dari konsumen kita akan lebih mudah untuk mencari pelanggan. Usahakan gunakan fasilitas online semaksimal mungkin karena sekarang jual beli pulsa lebih mudah melalui sistem online. Selamat mencoba.
@KreatorBuku
Sumber Foto
1. Pexels
2. Pixabay

25 komentar:

  1. Tadi langsung coba cek situs bukalapak dan ngetes beli pulsa. Banyak pilihan nominalnya. Kalau penjual di kampung sini, beli 50k aja kadang ditolak, maklum minim deposit dan kalo jual "eceran" nominal kecil lebih banyak untungnya hahaha

    omnduut.com

    BalasHapus
  2. kalau yang ngutang teman kadang kesel sendiri jadinya kang,kayak saya dulu. Tapi sekarag jualanpulsa gak ribet lagi soalnya lagi rame nih pasar jual pulsa lewat aplikasi telegram. Saya sih belum tahu cara kerjanya gimana tapi beberapa teman yang jualan pake telegram cukup sukses sih.

    BalasHapus
  3. Iya nih, kalau butuh pulsa yang skala agak gede mending beli via situs semacam bukalapak. kalau beli ke teman kadang terkendala saldo minim hihi

    BalasHapus
  4. Yang nomor 6 itu lho, sebaiknya jangan biarkan orang membeli dengan berhutang. Karena selain mengganggu cash flow penjualan, itu membuka peluang buat si pembeli untuk mengulang dan mengulangnya lagi. Lama2 jadi kebiasaan buruk deh #mendadakcurcol hahaha

    BalasHapus
  5. Keinget dulu peenah jualan pulsa listrik dan hp pas masih ngontrak di rumah lama. Lumayan, tetangga sekitar yg ngebeli hahaha tapi ada sih yg ngutang, cuma alhamdulillah selalu balik :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah kan aku pernah komen hahaha :P

      Hapus
  6. Jadi inget, kehilangan pulsa lebih sakit daripada kehilangan uang... Entah kenapaa...heh

    BalasHapus
  7. Aku sudah gak pernah beli pulsa di konter lagi, Bang..
    Sudah instal apps bank tempatku menabung.
    Keuntungannya, aku jadi gak capek ke konter dan harganya pun sama seperti nominal pulsa yang aku beli.

    Etapi...
    masih ke konter juga diink...buat beli kartu perdana internet.
    Hiihii...

    BalasHapus
  8. Hutang ini yang susah, nggak diberi ntar dimusuhin dan dibilang kejam diberi nanti rugi, macam makan buah simalakama,mending kalo bayarnya cepat

    BalasHapus
  9. Saya sekarang malah seringnya beli via mbanking, kang. Lebih mudah dan suka ada poin yang nantinya bisa kita redeem gitu.

    BalasHapus
  10. Mayan nih bisa jadi bisnis sampingan buat nambah-nambah gaji dari kantor yang sering cepet habis. Mehehe.

    BalasHapus
  11. Jualan pulsa emang efektif bgt ya di zaman sekarang. Banyak juga yang ngejadiin jual pulsa jadi bisnis sampingan dan penjualnya juga ga mandang bulu. Mulai dari bos, karyawan, mahasiswa, sampe ada loh aku pernah beli pulsa sama abang bakso.
    Jadi di gerobaknya ditulisin "sedia pulsa"

    Tapi kalau masalah hutang gitu menurut aku yg jualan pulsa ada baiknya jgn menerapkan sistem hutang gitu sih. Bukannya pelit tapi lebih menghindari hal hal ga diinginkan aja sih.

    BalasHapus
  12. Kalau di kampungku ada yg hutangin pulsa. Jd bayarnya seminggu kemudian atau wajib di hari tertentu. Aku punya deposit tp blm jual2, paling dijual di keluarga aja. Males diutangin, hahaha. Mau balik modal kan lama wong msh kecil ini usahanya

    BalasHapus
  13. Zaman sekarang, pulsa memang seperti kebutuhan pokok. Gak ada pulsa rasanya gak bisa ngapa-ngapain. Karena sangat dibutuhkan, saya rasa usaha berjualan pulsa memang sangat menjanjikan keuntungannya.

    BalasHapus
  14. Wah kebetulan aku juga punya bisnis kecil2an jualan pulsa ini mas. Lumayanlah untungnya walaupun cuma dikit. Tapi bener juga sih ya ternyata kalau temen yg beli pulsa itu kebanyakan ngutangnya. Untung hbs itu dibayar lunas.

    Nanti aku coba deh tipsnya. Berguna banget.

    BalasHapus
  15. Nah, susah nih ya kalo ada yg suka ngutang. Apalagi kalo jualannya di kampung gitu, suka gak enak kan kalo gak mau ngutangin. Jadi emang kudu disiasati dengan salah satu tips di atas ya, kasih limit gitu lah :)

    BalasHapus
  16. tambahan juga nih mas kalo jualan pulsa itu butuh ketelitian ekstra, takut nanti salah kirim pulsa ke nomor yg lain bisa brabe hehe

    BalasHapus
  17. kalo sudah tau celah jualannya sih enak akan tetapi, sering kali kita kesulitan untuk memasarkannya karena, sudah banyak banget bahkan saingan untuk berjualan pulsa elektronik semakin banyak banget. Tetapi, kalo saya berjualan isi deposit pulsa di agen saya pakai sendiri haha soalnya harganya bisa dibilang cukup murah lah ketimbang harus ke konter pulsa haha

    BalasHapus
  18. Jujur, Agustus lalu saat ke Jogja saya mengalami kehabisan pulsa. Sempat bingung sih, mau beli ke mana sementara acara juga sangat padet. Iseng tanya siapa yang ikut event dan jual pulsa, ada 3 teman yang jawab. Tentu saja beli ke teman yyang paling cepat jawab. kurang dari 1 menit transaksi selesai! Bayarnya tentu cuma tinggal pindah meja selama 5 menit. Hihihi...
    Tapi sistem gitu, terutama saat traveling, rasa percaya harus tinggi. Bayangin kalau yg beli gak bayar. (Meski bisa diblow-up di grup juga sih, dan pasti dibayar juga akhirnya.
    Iyap.. pulsa (kuota) sangat2 penting, melebihi makanan dan bensin

    BalasHapus
  19. Noh, nomor 6 noh. Aku dulu pernah coba jual pulsa kan. Ehh...bnyak yg ngutang. Parahnya, yg ngutang sering lupa kalau mereka ngutang. Kalau ditagih mereka rasa2 ga da hutang (gatel pengen nyubit). Mereka enak lupa, lah kita bangkrut bro. Akhrnya sekarang isi pulsa untuk keluarga aja

    BalasHapus
  20. Aku dulu waktu kuliah pernah jualan pulsa elektrik. Ujung2nya gulung tikar karena rugi. Pulsanya habis aku pakai sendiri, huhuhu

    BalasHapus
  21. Aku pernah jualan pulsa..Pelanggannya sih cuma yg tau aja...teman2 kantor mungkin karena gak diseriusin jadi malas...akhirnya berhenti.

    Sayang sekali padahal kalo dipertahankan lumayan juga untungnya...jadi kalo mau ngumpulin harus bersabarn



    BalasHapus
  22. Mama dulu pernah jualan pulsa, dan ngerti banget perjuangan jualannya. Nyari supplier itu mayan susah, lho. Dulu tuh dapet yang cuma motong 250, 500, sampe akhirnya nemu yang motong 1000 dan bisa lebih. Tapi sekarang aku personal enggak pake tukang jualan pulsa lagi kecuali kepepet karena belinya pake gojek.

    BalasHapus
  23. Kang sepertinya dirimu dulu pernah bikin postingan serupa ini ya? Eh, atau org lain ya? hahaha lupa

    BalasHapus
  24. Hahahhaa

    Yaampun, postnya mengingatkan aku pas jaman2 kuliah, jualan pulsa.

    Tapi aku berhenti

    Ya gimana enggak.
    Yang beli temen2 kuliah. Tp sulanya ngutang.


    Mending utang hari atau bulan ya. Ini persemester. 😭😭😭

    BalasHapus

Ditunggu Komentarnya Teman-Teman

Blog Archive

Komentar