Selasa, 21 Juni 2016

Durian Bars Akan Membuat Lebaran Makin Berkesan


Durian Bars Akan Membuat Lebaran Makin Berkesan

SAAT menyebut durian biasanya ada dua reaksi yang diberikan; tidak suka karena baunya terlalu wangi atau menyukainya karena selain wangi daging buahnya rasanya manis dan enak. Saya dan keluarga kecil saya kebetulan sangat menyukainya sehingga kalau ada yang mau kirim buah dunian tak akan menolak, hehehe.
Indonesia termasuk salah satu negara penghasil Buah Durian, walau pun tidak sampai mengekspor atau menjadikan salah satu komoditas seperti Thailand, padahal jika menjadi salah satu komoditas pasti durian dari Indonesia lebih enak.
Ngomong-ngomong tentang durian neh, jadi inget kue durian kiriman Mbak Louise Wulandari, salah seorang pebisnis kue dari Pontianak Kalimantan Barat yang pernah dinobatkan sebagai Marketeer of The Year Pontianak tahun 2014 dari lembaga bergengsi MarkPlus dan Majalah Marketeers.  
Durian Bars, salah satu varian kue yang diproduksi Delicia Cake tersebut beda banget dengan cake durian yang pernah saya makan. Durian Bars seperti kue nastar, berbentuk kotak berukuran kurang lebih 3X3 Cm hanya isinya selai durian. Mungkin karena selai durian yang digunakan durian asli Pontianak Kalimantan Barat, rasanya beneran beda banget. Harum dan lebih legit.
Durian Bars Akan Membuat Lebaran Makin Berkesan
Kardus Pembungkus Sangat Kuat (Foto Kang Alee)
Durian Bars datang ke rumah kurang lebih sehari setelah pengiriman dari Pontianak. Saya buka kardusnya dengan gunting karena packingnya begitu kuat. Bahkan saya iseng nyoba dijatuhin dari meja ke lantai, tetap tak tergoyahkan. Bukan apa-apa, banyak lho, kue yang dikirim dari luar kota yang tiba di tempat tujuan bentuknya sudah tak beraturan. Jika bukan orang yang berpengalamaan, pasti packing Durian Bars akan mengalami hal yang sama.
Bahkan, saat dibuka dengan gunting pun kardusnya tetap bergeming, sampai-sampai musti mengeluarkan tenaga ekstra untuk menggunting kardusnya.
Begitu kardus terbuka dan saya mengeluarkan isinya, toples Durian Bars masih dibungkus lagi dengan plastik buble yang direkatkan amat rapih dan rekat pada toples. Ini beneran bukan sembarang mengemas. Pakai teknik dan aturan yang sepertinya sudah diterapkan bertahun.
Setelah plastik buble terbuka, masih ada satu tahap lagi yang harus dilakukan, membuka solasi yang mengamankan penutup toples. Apa yang terjadi begitu penutup dibuka? Aroma kue yang dipanggang berbaur aroma durian langsung menyeruak. Ya ampuuun, kalau lagi nggak puasa sudah langsung ingin menghabiskannya.
Harum Banget Sejak Baru Dibuka (Foto Kang Alee)
Namun, berhubung waktu buka puasa beberapa menit lagi, saya tahan dulu kekalapan saya. Saya minta Bunyang (Bunda Sayang) bikin teh tawar hangat sebagai teman makan Durian Bars.
Tepat saat teh tawar hangat selesai dibuat, azan magrib berkumandang seolah menyuruh saya menghabiskan Durian Bars sebelum shalat magrib. Saya tetap menahan diri untuk berdoa sejenak, hehe. Padahal udah nggak tahan banget, lho.
Saya ambil kurma terlebih dahulu untuk berbuka, lalu minum air putih. Setelah itu baru mengambil potongan Durian Bars. Saya nikmati dulu keharumannya. Ini aromanya ajaib, perpaduan antara keju yang dipanggang dan aroma durian yang matang dari pohon. Coba bayangkan! Bayangkan! Enak banget ….
Saya cicip sedikit demi sedikit untuk menyelediki bahan yang digunakan untuk membuat Durian Bars. Biasanya neh, kalau kue nastar apalagi dikirim dari luar kota, begitu digigit langsung pecah, ini kagak, masih tetep tangguh mencengkeram selai durian di tengahnya. Jangan-jangan sebetulnya dia juga nggak rela selai duriannya dimakan kita, hehehe.
Durian Bars Akan Membuat Lebaran Makin Berkesan
Tiap Gigitan Bikin Nagih (Foto Kang Alee)
Gigitan berikutnya saya coba agak besar. Saat menguyah, saya rasakan kombinasi antara terigu, telur, keju bakar, dan selai durian. Di sini baru terasa banget enaknya Durian Bars. Sebelum menghabiskan sisanya, saya netralkan dahulu dengan minum teh tawar hangat. Ya ampuuun, sampai saya menulis ini, rasanya masih menempel di lidah.
Saya nggak mau setoples kue Durian Bars habis dalam semalam, saya taruh di tempat yang aman dan terlindung dari anak-anak. Kalau anak-anak tahu bisa langsung habis, hehehe.
Malam hari usai Shalat Tarawih dan tadarus, sambil nulis saya coba makan Durian Bars ditemani segelas kopi. Hadoooh, nikmatnya bener-bener berlipat deh, nggak bisa digambarkan dengan kata-kata. Durian Bars yang rencananya tak akan dihabiskan dalam semalam pun, dalam beberapa jam tandas.
Saya nggak tahu, Mbak Louise saat bikin Durian Bars ini pakai pelet apa hingga rasanya demikian enak, hehehe. Saya ngebayangin, di ruang tamu nanti pada saat lebaran akan ada deretan Durian Bars sebagai suguhan. Bukan apa-apa, supaya lebaran jadi makin berkesan berkat kue Durian Bars.
@KreatorBuku

11 komentar:

  1. Oooom gimana cara pesannya, ajigile gue beneran ngiler. Ehem mba louise kirimin ke banjarmasin donk, nti aku riview juga di blog ku hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pesannnya bisa via online kok Pita Merah Jambu

      Hapus
    2. Sinihhh saya kirimin, order via WA 08195621393 bisa...Ditunggu... ;)

      Hapus
  2. Aaarrrgghh.. ga kuat bayanginnya. Cara pesennya gimana ya suami suka banget durian nih.

    BalasHapus
  3. Kalau liat duren selalu ingetnya suami, karena emang dia yang doyan banget sama duren. Kebetulan saya kurang suka karena baunya yang menyengat. Nah, durian bars ini unik ya, baru liat duren dijadiin kue. biasanya cuma tau pancake durian aja dan itu ngga tahan lama. Btw, jadi pengen hadiahin ini ke suami :)

    BalasHapus
  4. Huhu, mupeng bangett... baru tau ada makanan kayak gini deh

    BalasHapus
  5. Waaah aku suka banget nih sama Duriaaan, keren deh sama Mbak Louise yang kreatif

    BalasHapus
  6. lihat bentuknya di foto aja udah bikin ngiler. hiks...inget lagi puasa.

    BalasHapus
  7. Bacanya ngiler nih kang.. Enaaaak deh kayanya apalagi aku suka banget durian

    BalasHapus
  8. Hmmm terbayang deh wangi duriannya dan rasa gurih dari cakenya.

    BalasHapus

Ditunggu Komentarnya Teman-Teman

Blog Archive

Komentar